Humor Islami

Updated at: 03.27.
Under Category: Humor

Gambar Humor Islami
Cerita tentang Humor Islami bermanfaat untuk mengusir stress dan humor islam ini bisa menghilangkan penatnya setelah seharian kerja atau bisa juga untuk dongeng anak.

Saya rasa cerita islam anak pada jaman sekarang sudah jarang orang tua mendongengkan disaat anak hendak tidur. kebanyakan anak-anak tertidur dengan sendirinya semisal di depan televisi karena saking asiknya nonton film atau bahkan di depan komputer. adapula yang bercerita sebelum anak tidur, tapi cerita kartun semisal spongebob. tidak ada yang perlu disalahkan, semua itu karena kecanggihan teknologi.

Masi sama-sama kita baca humor islami ini :

Santri Cerdik dan Seekor Sapi
Seorang santri baru saja lulus aliyah pesantren dengan nilai jayyid jiddan ( lumayan pintar). Dia pun berencana mengadu nasib di Jakarta.

Saat tiba di Stasiun Pasar Senen, dia melihat kerumunan orang. Rupanya sedang ada kecelakaan. Di Jakarta, kecelakaan biasanya memang menjadi tontonan yang menarik, maka dia pun memutuskan untuk ikut menonton.

Namun teryata kerumunan itu terlalu berjubel sehingga ia tidak bisa melihat korban dengan jelas, apalagi postur tubuhnya yang memang kecil. Jadi, jangankan mendekat, untuk melihat korban saja sulit. Berhubung karena merupakan santri berotak cemerlang, maka dia tidak kurang akal dan langsung berteriak-teriak sambil pura-pura panik.

“Saya keluarganya.. Saya keluarganya.. Minggir.. Tolong minggir !” katanya sambil mengacungkan jari dan mendesak maju menerobos kerumunan orang-orang tersebut.

Orang-orang pun memandanginya, dan ternyata si santri memang berhasil. Mereka langsung memberi kesempatan kepada santri itu untuk menghampiri korban kecelakaan. Santri itu pun langsung mendekati korban kecelakaan. Dan, betapa terkejutnya ketia dia melihat dengan jelas korban kecelakaan yang diakuinya sebagai keluarganya itu ternyata adalah seekor SAPI!


Abu Nawas dan Sholat Jenazah

Pada suatu hari Abu Nawas mengikuti sholat jenazah di sebuah mesjid. Beberapa saat kemudian, tiba-tiba di pertengahan pelaksanaan sholat berlangsung seluruh jamaah dikejutkan oleh ulah Abu Nawas yang tiba-tiba saja bersujud, entah sengaja atau karena lupa.

Spontan jamaah disekelilingnya terkejut..

Setelah sholat selesai maka bertanyalah seseorang diantara jamah kepada Abu Nawas

“Hey syekh, kenapa antum tadi kok sholat jenazah pakai sujud..??”

Dengan enteng, Abu nawas menjawab

“Mayat ini banyak banget dosa-nya jadi tidak cukup kalau sholatnya hanya diberi takbir aja, mesti ada sujud”


Larangan Merokok di Pesantren

Di salah satu pesantren di Gorontalo, santri-santri dilarang keras merokok. Dan sang Kiai pengasuh pondok pesantren itu tidak segan-segan memberikan takzir (hukuman) berat pada santri yang ketahuan melanggar aturan merokok di pesantren itu. Namun tentu saja ada santri nakal yang nekat melakukan pelanggaran.

Bahkan, sering beberapa santri yang tidak tahan ingin merokok mencari-cari kesempatan di malam hari, pada saat gelap di sudut-sudut asrama atau di gang-gang kecilnya, atau di tempat jemuran pakaian atau di pekarangan sang Kiai. Bahkan ada juga yang tidak jijik merokok di dalam WC sambil pura-pura sedang BAB.

Satu hari, saat malam telah larut, salah seorang santri perokok ingin kembali melakukan aksi terlarangnya. Meski sudah agak mengantuk karena kelamaan menunggu waktu yang aman untuk merokok, ia pun bergegas ke kebun belimbing, di belakang salah satu gedung pesantren itu. Santri itu lalu mendekati seseorang temannya di kejauhan yang sedang menyalakan rokok. Suasana disekitar yang jauh dari lampu penerangan membuat tempat itu memang agak gelap dan aman untuk merokok.

“Kang, minta rokoknya… sekalian dengan api-nya..sup.” katanya sambil menyodorkan jari tengah dan telunjukknya.

Temannya langsung menyerahkan sebungkus rokok yang dipegangnya. Santri perokok itu tanpa memperhatikan temannya itu langsung buru-buru mengisap rokok.

“Alhamdulillah, asyik sup…” katanya. Diteruskan dengan isapan kedua, sambil memejamkan mata seakan menghayati isapan rokoknya.

Rokok semakin menyala, dan… dalam gelap dengan bantuan nyala rokok itu lama-lama kelamaan si santri mulai sadar dengan siapa dia sebenarnya saat itu sedang merokok bareng. Namun santri belum yakin betul dan diteruskan dengan isapan selanjutnya… Isapan yang dalam sehingga membuat rokok itu semakin menyala terang. Dan..

Ternyata… yang dia mintai rokok adalah kiainya sendiri.

Bukan main, si santri itu sangat kaget dan ketakutan. Dia langsung kabur, lari tunggang langgang tanpa sempat mengembalikan rokok yang dipinjamnya.

Sang Kiai pun marah besar sambil berteriak :

“Hei rokok saya jangan dibawa, itu tinggal satu-satunya, kang…”


Sedikit tentang "Humor Islami" yang semoga saja bisa bermanfaat untuk anda.


Humor Islami
"Humor Islami" Di Posting oleh blog , 02 Desember 2009, pukul 03.27 dalam topik Humor dan permalink http://antilogin.blogspot.com/2009/12/humor-islami.html. 4.3.

Comments :